AKHLAK TASAWUF Definisi Akhlak, Tasawuf, Persamaan Dan Perbedaan Serta Hubungan Keduanya

MAKALAH

AKHLAK TASAWUF

TENTANG

Definisi Akhlak, Tasawuf, Persamaan Dan Perbedaan Serta Hubungan Keduanya

stit_logo

DI SUSUN OLEH :

 

KELOMPOK I

  1. AGUS RIZAL Nim: 15.3590
  2. ADE IRAWAN

 

DOSEN PEMBIMBING :

M.YUSUF, S.Ag, M.Si

 

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM ( PAI )

SEKOLAH TINGGI ILMU TARBIYAH SYEKH BURHANUDDIN ( STIT SB ) PARIAMAN

TAHUN 2016 / SEMESTER III

DAFTAR ISI

BAB I. 3

PENDAHULUAN.. 3

1.1.     Latar Belakang. 3

1.2.     Rumusan Masalah. 4

BAB II. 5

PEMBAHASAN.. 5

2.1.     PENGERTIAN DAN DEFINISI AKHLAK.. 5

  1. Pengertiannya. 5
  2. Definisi Akhlak. 6
  3. Akhlak dan Ilmu Akhlak. 7
  4. Etika dan Moral 8
  5. Jenis-jenis Akhlak. 8

2.2.     TASAWUF. 8

  1. Pengertian Tasawuf. 8
  2. Definisi Tasawuf. 10
  3. Sejarah Kemunculan tasawuf. 10

2.3.     PERBEDAAN DAN PERSAMAAN ANTARA AKHLAK DAN ILMU TASAWUF  12

  1. Persamaan Etika, Moral, dan Akhlak. 12
  2. Hubungan Manusia dengan Etika, Moral dan Akhlak. 13

2.4.     KEDUDUKAN AKHLAK DAN TASAWUF DALAM ISLAM SERTA HUBUNGAN KEDUANYA   16

  1. Kedudukan akhlak dalam islam.. 16
  2. Kedudukan Tasawuf Dalam Islam.. 16

2.5.     HUBUNGAN ILMU AKHLAK DENGAN ILMU LAINNYA.. 19

  1. Hubungan Ilmu Akhlak dengan Ilmu Tasawuf. 19
  2. HUBUNGAN AKHLAK DENGAN TASAWUF DALAM ISLAM… 19
  3. Hubungan Ilmu Akhlak dengan Ilmu Tauhid. 21
  4. Hubungan Ilmu Akhlak dengan Ilmu Jiwa. 25
  5. Hubungan Ilmu Jiwa dengan Ilmu Pendidikan. 25

BAB III. 26

PENUTUP. 26

3.1.     kesimpulan. 26

3.2.     Saran. 26

Daftar Pustaka. 27

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Akhlak Tasawwuf adalah merupakan salah satu khazanah intelektual Muslim yang kehadirannya hingga saat ini semakin dirasakan, secara historis dengan teologis akhlak tasawwuf tampil mengawal dan memandu perjalanan hidup umar agar selamat dunia dan akhirat.

Tidaklah berlebihan jika misi utama kerasulan Muhammad SAW. Adalah untuk menyempurnakan akhlak yang mulia, dan sejarah mencatat bahwa faktor pendukung keberhasilan dakwah beliau itu antara lain karena dukungan akhlaknya yang prima.

Khazanah pemikiran dan pandangan di bidang akhlak da tasawwuf itu kemudian menemukan momentum pengembangan dalam sejarah, antara lain ditandai oleh munculnya sejumlah besar ulama tasawwuf dan ulama di bidang akhlak.

Bersamaan dengan itu perkembangan teknologi di bidang alat-alat anti hamil, makanan minuman, dan obat-obatan telah membuka peluang terciptanya kesempatan untuk membuat produk alat-alat, makanan, minuman dan obat-obatan terlarang yang menghancurkan masa depan generasi muda.

Tempat-tempat beredarnya obat terlarang semakin canggih. Demikian juga sarana yang membawa orang lupa pada tuhan, dan cenderung maksiat terbuka lebar di mana-mana. Semua in semakin enambah beban tugas akhlak tasawuf.

Melihat demikian pentingnya akhlak tasawwuf dalam kehidupan ini tidaklah mengherankan jika akhlak tasawuf ditentukan sebagai mata kuliah yang wajib diikuti oleh kita semua dikarenakan pentingnya tersebut.

 

 

 

 

Disadari bahwa masih banyak bidang akhlak tasawwuf yang dapat dikemukakan, namun keterbatasan ilmu yang kami miliki kami mohon maaf jika mempunyai kesalahan dalam pengumpulan data referensi yang kami kumpulkan ini.

1.2. Rumusan Masalah

  1. Apa definisi Akhlak?
  2. Apa definisi Tasawuf?
  3. Bagaimana untuk memahami tujuan dari akhlak dan tasawwuf?
  4. Apa saja faidah dari mempelajari akhlak tasawwuf ?
  5. Apa persamaan dan perbedaan antara Akhlak dengan Tasawuf ?
  6. Bagaimana Hubungan antara Akhlak dengan Tasawuf?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

2.1.   PENGERTIAN DAN DEFINISI AKHLAK

A.                 Pengertiannya

Kata akhlak berasal dari bahasa arab yang sudah diindonesiakan, yang juga di istilahkan perangai atau kesopanan. Kata اَخْلاَقٌ Adalah jama’ Ta’sir dari kata خُلُقٌ .

Kata tersebut diatas , merupakan jamak taksir yang tetap, atau tidak dapat diubah ubah bentuknya dengan jama’ taksir yang lain. Hal ini , berbeda dengan kata جَمَلٌ ( Unta ): bisa diubah ubah bentuk jamak taksirnya menjadi beberapa macam bentuk, Misalnya :

أَجْمَالٌ جِمَالٌ جِمَالَةٌ جِمَالاَتٌ
أَجَامِلٌ جَمَائِلٌ جَمْلٌ Dan جَامِلٌ

Ahli bahasa arab sering menyamakan arti akhlak dengan istilah :

الَسَّجِيَّةُ , اَلطَّبْعُ , اَلعَادَةٌ , اَلدِّيْنُ , اَلْمُرُوْءَةٌ

yang kesemuanya diartikan dengan akhlak,watak, kesopanan, perangai, kebiasaan dan sebagainya.

Selanjutnya , Barmawie Umarie[1] menguraikan pengertian sebagai berikut :

Asal kata akhlak adalah meervoud dari khildun: yang mengandung segi-segi persesuaian dengan kata khaliq dan makhluq. Dari sinilah perumusan ilmu akhlak yang merupakan koleksi ugeran yang memungkinkan timbulnya hubungan yang baik antara makhluk dengan khalik, serta makhluk dengan makhluk lainnya.

B.                 Definisi Akhlak

Para Ulama Ilmu Akhlak merumuskan ilmu akhlak dengan berbeda-beda tinjauan yang dikemukakan, antara lain :

  1. Al-Qurtuby mengatakan :

Suatu perbuatan manusia yang bersumber dari adab-kesopanannya disebut akhlak, karena perbuatan itu termasuk bagian dari kejadian.

  1. Muhammad bin ‘Ilan Al-Sadiqy mengatakan :

Akhlak adalah suatu pembawaan dalam diri manusia, yang dapat menimbulkan perbuatan yang baik, dengan cara mudah ( Tanpa dorongan dari orang lain ).

  1. Ibnu Maskawaih mengatakan :

Akhlak ialah keaadaan jiwa yang selalu mendorong manusia berbuat, tanpa memikirkan lebih lama.

  1. Abu Bakar Jabir Al-Jaziri mengatakan :

Aklhak adalah bentuk kejiwaan yang tertanam dalam diri manusia, yang menimbulkan perbuatan baik dan buruk, terpuji dan tercela dengan cara yang disengaja.

  1. Imam Al-Ghazali mengatakan :

Akhlak adalah suatu sifat yang tertanam dalam jiwa ( manusia ) yang dapat melahirkan suatu perbuatan yang gampang dilakukan, tanpa melalui maksud untuk memikirkan ( lebih lama ). Maka jika sifat tersebut melahirkansuatu tindakan yang terpuji menurut ketentuan akal dan norma Agama, dinamakan akhlak baik . tetapi manakala ia melahirkan tindakan yang jahat, dinamakan akhlak yang buruk.

Imam A-Ghazali menekankan, bahwa akhlak adalah sifat yang teranam dalam jiwa manusia, yang dapat dinilai baik dan buruknya, dengan menggunakan ukuran ilmu pengetahuan dan norma Agama.

Dari eberapa definisi diataas dapat ditarik definisi lain bahwa akhlak adalah perbuatan manusia yang bersumber dari dorongan jiwanya. Maka gerakan refleks, denyut jantung dan kedipan mata tidak dapat disebut akhlak , karena gerakan tersebut tidak diperintahkan dari unsur kejiwaan.

Dorongan jiwa yang melahirkan perbuatan manusia , pada dasarny bersumber dari kekuatan bathin yang dimilki oleh setiap manusia, Yaitu :

  • Tabiat ( pembawaan ), ialah suatu dorongan jiwa yag tidak dipengaruhi oleh lingkungan manusia, tetapi disebabkan oleh aluri dan faktor warisan sifat-sifat dari orang tuanya atau nenek moyangnya.
  • Akal – fikiran yaitu dorongan jiwa yang dipengaruhi oleh lingkungan manusia setelah melihat sesuatu, mendengarkan, merasakan, dan merabanya. Alat kejiwaan ini , hanya dapat menilai sesuatu yang lahir ( yang nyata ). Dorongan ini disebut dengan istilah Al- Aqlu.
  • Hati nurani yaitu dorongan kejiwaan yang hanya dipengaruhi oleh faktor intuitif ( wijdan ) . alat kejiwaan yang dapat menilai hal-hal yang sifatnya abstrak ( yang bathin ) . dorongan ini disebut Al- Bashirah. Karena dorongan ini mendapatakn ketereangan ilham dari Allah.

Ketiga kekuatan kejiawaan dalm diri manusia inilah yang menggambarkan hakikat manusia itu sendiri. Maka konsep dalam pendidikan dalam islam , selalu memperhatika ketiga kekuatan tersebut, agar dapat berkembang dengan baik dan seimbang sehingga terwujud manusia yang ideal ( Insal Kamil ) menurut konsepdi Islam.

C.                  Akhlak dan Ilmu Akhlak

Akhlak adalah suatu istilah Agama yang dipakai menilai perbuatan manusia, apakah itu baiak atau buruk, sedangkan ilmu Akhlak adalah suatu illmu pengetahuan Agama Islam, yang berguna untuk memberikan petunjuk-petunjuk kepada manusia.

D.                 Etika dan Moral

Etika ( Ethos ) adalah kata Yunani yang bearti Adat, watak atau kesusilaan. Sedagkan Moral ( Mos ) yang jama’nya Mores adala kata latin yang berarti adat atau cara hidup.

  1. Istilah Etika digunakan untuk mengkaji sistem nilai yang ada, oleh karena itu etika merupakan suatu ilmu.
  2. Istilah Moral digunakan untuk memberikan keritaria perbuatan yang sedang dinilai. Oleh karena itu moral bukan suatu ilmu, tetapi merupakan suatu perbuatan manusia.

E.                  Jenis-jenis Akhlak

  1. Akhlak baik /terpuji, yaitu perbuatan baik terhadap Tuhan, sesama manusia dan makhluk-makhluk yang lain.
  2. Akhlak buruk/ tercela yaitu perbuata buruk terhadap tuhan, sesama manusia dan makhluk-makhluk yang lain.

2.2.   TASAWUF

A.                 Pengertian Tasawuf

Dari segi bahasa terdapat sejumlah kata atau istilah yang dihubungkan para ahli untuk menjelaskan kata tasawuf, Harun Nasution misalnya menyebut kan lima hal yang berkenaan dengan tasawuf, yaitu al-shuffah (ahl-al-shuffah),(orang yang ikut nabi dari makkah ke madinah) , saf ( barisan ), sufi ( suci ), shopos ( bahasa yunani: hikmat ), dan suf ( kain wol ). Keseluruhan kata-kata ini bisa saja dihubungkan dengan tasawuf.

Dari segi linguistik (kebahasaan) ini segera dapat dipahami bahwa tasawuf adalah sikap mental yang selalu memelihara kesucian diri yang pada hakikatnya adalah akhlak yang mulia.

Adapun pengertian tasawuf dari segi istilah atau pendapat para ahli amat bergantug pada sudut pandang yang digunakan masing-masing, selama ini aada tiga sudut pandang yang digunakan para ahli untuk mendefinisika tasawuf, yaitu sudut pandang manusia sebagai makhluk terbatas, manusia sebagai makhluk yang harus berjuang, dan manusia sebagai makhluk yang bertuhan. Jika dilihat dari sudut pandang manusia yang terbatas maka tasawuf dapat didefinisikan sebagai upaya mensucikan diri dengan cara menjauhkan pengaruh kehidupan dunia, dan memusatkan perhatian hanya kepada Allah SWT.

Jika dilihat sudut pandang manusia yang harus berjuang maka tasawuf dapat didefinisikan sebagai upaya memperindah diri dengan akhlak yang bersumber dari ajaran agamadalam rangka mendekatkan diri kepada Allah SWT,dan jika sudut pandang manusia sebagai makhluk yang bertuhan, maka tasawuf dapat didefinisikan sebagai kesadaran fitrah.[2]

Para ahli dalam bidang tasawuf hampir sepakat mengatakan bahwa sulit untuk merumuskan pengertian tasawuf . diantara sebab utama terjadinya hal itu karena tasawuf merupakan refleksi diri dan pengalaman pribadi seseorang[3]. Sementara itu salah seorang Ulama asal minangkabau Hamka, juga mengemukakan pendapat yang senada. Menurutnya, arti tasawuf dan asal katanya menjadi pertikaian ahli logat atau bahasa, yaitu: pertama, shafa yang berarti suci bersih, ibarat kaca. Kedua dari kata shuf yang berarti bulu binatang (dibaca wol kasar)dan mereka tidak menyukai pakaian yang indah-indah. Ketiga berasal dari kata shuffah yang diasosiasikan kepada segolongan sahabat nabi yang menyisihkan dirinya di suatu tempat terpencil disamping mesjid nabi. Keempat berasal dari kata shufanah yaitu sebatang kayu mersik yang tumbuh dipadang pasir arab. Kelima, dari theosofie, yang berarti ilmu ketuhanan yang kemudian diucapkan oleh lidah orang arab sehingga berubah menjadi tasawuf. Asal kata kelima inilah menurut Hamka baru digunakan untuk zaman akhir ini dan oleh para ahli yang menganggap sufi bukan berasal dari bahasa Arab, tetapi dari bahsa yunani yang diarabkan[4]

B.                 Definisi Tasawuf.

Para ulama tasawuf berbeda cara mamndang kegiatan tasawuf sehingga mereka merumuskan definisinya juga berbeda

Ada definisi yang dikemukakan oleh para ahlinya :

  1. Shekh Muhammad Amin al-Kudri

“Tasawuf adalah ilmu yang dengannya dapat diketahui hal ikhwal kebaikan dan keburukan jiwa, cara membersihkannya dari ( sifat-sifat ) yang buruk dan mengisinya dengan sifat2 terpuji cara melakukan suluk, melangkah menuju ( keridhaan ) Allah dan meninggalkan ( Laranganya ) menuju kepada ( perintahnya ).

 

  1. Imam Al-Ghazali mengemukakan pendapat Abu Bakar Al Kuttai.

Tasawuf adalah budi pekerti ; barang siapa yang memberikan bekal budi pekerti atasmu, bearti ia memberikan bekal atas dirimu dalam tasawuf. Maka hamba yang jiwanya menerima ( perintah ) untuk beramal, karena sesungguhnya mereka melakukan suluk dengan Nur ( petunjuk ) islam. Dan ahli zuhud yang jiwanya menerima ( perintah ) untuk melakukan beberapa akhlak ( terpuji ) karena mereka telah melakukan suluk dengan nur ( petunjuk )Imannya.[5]

C.                  Sejarah Kemunculan tasawuf

Jika dilihat dari sudut pandang munculnya tasawuf , praktek dan substansi ajaran tasawuf sebenarnya sebenarnya sudah melembaga dalam setiap invidu para sahabat nabi dan akan lebih nyata lagi pada pribadi nabi Muhammad SAW sendiri. Munculnya tasawuf sebagai disiplin ilmu tasawuf tersendiri baru nampak setelah ia diperdebatkan sebagai satu istilah sekitar akhir abad kedua Hijriah ( 815 H) yang dinamakan wol kasar atau shuf.

Pakaian ini banyak digunakan para zahid muslim sebagai pembeda diri mereka dengan orang lain yang senantiasa memakai pakaian mewah. Dalam kondisi ini shuf/wol kasar merupakan simbol sebagai orang hidup fakir dihadapan Allah SAW. Dan sejarahnya zahid pertama yang menggunakanya adalah Abi Hasan Al Khuff ( W.150 H ) .

Perwujudan tasawuf secara resmi ini yang terkesan terlambat tersebut dijadikan landasan kritik bagi oreantalis, bahwa tasawuf bukan muncul dari dunia islam melainkan kemunculannya dipengaruhi oleh berbagai diluar islam/tradisi kerohanian agama-agama lain.

Terkaitan dengan rumusan akar kata tasawuf ini ,barangkali menarik dan penting menguntip pendapat Harun Nasution[6], secara komprensif yang mengemukakan lima rumusan asal kata tasawuf, yaitu :

 

  1. Pertama ahl al shuffaah ,yang beararti orang yang ikut nabi hijriah dari mekah ke madinah yang merupakan refleksi keikhlasan seseorang meninggalkan harta benda demi kepentingan Allah dan Rasul-Nya.
  2. Kedua Shaff yang bermakna saf pertama dalam sholat berjama’ah yang mendapat kemuliaan dan pahala, begitu juga dengan kaum sufi dimuliakan Allah SWT dan diberi pahala yang berlimpah.
  3. ketiga ;shufi ,yang bermakna bersih atau suci ,yaitu orang yang telah mensucikan dirinya dengan latihan-latihan (riyadhah) yang berat dan lama.
  4. Keempat: Shophos, dari bahasa yunani yang berarti hikmah, dimana orang orang sufi adlah orang-orang yang mendapat atau mempunyai hikmah. Dengan demikian seorang sufi merupakan gambaran kearifan jiwa yang senantiasa cenderung kepada kebenaran.
  5. Kelima : dari kata shuff, yang berarti kain wol kasar yang senantiasa yang dipakai kalangan sufi sebagai simbol kesederhanaan, tidak mementing kehidupan materialisme duniawi, sehingga tetap dalam tuntunan mengabdi kepada Allah SWT.

2.3.   PERBEDAAN DAN PERSAMAAN ANTARA AKHLAK DAN ILMU TASAWUF

 

A.                 Persamaan Etika, Moral, dan Akhlak

1.             Persamaan

  1. Persamaan ketiganya  terletak pada fungsi dan peran, yaitu menentukan hukum atau nilai dari suatu perbuatan manusia untuk ditetapkan baik atau buruk.
  2. Secara rinci persamaan tersebut terdapat dalam tiga hal:
  • Objek: yaitu perbuatan manusia
  • Ukuran: yaitu baik dan buruk
  • Tujuan: membentuk kepribadian manusia[7]

2.             Perbedaan

  • Sumber atau acuan:
  1. Etika sumber acuannya adalah akal
  2. Moral sumbernya norma atau adapt istiadat
  3. Akhlak bersumber dari wahyu
  • Sifat Pemikiran:
  1. Etika bersifat filososfis
  2. Moral bersifat empiris
  3. Akhlak merupakan perpaduan antara wahyu dan akal
  • Proses munculnya perbuatan:
    1. Etika muncul ketika ad aide
    2. Moral muncul karena pertimbangan suasana
    3. Akhlak muncul secara spontan atau tanpa pertimbangan.[8]

B.                 Hubungan Manusia dengan Etika, Moral dan Akhlak

Beberapa hari terakhir ini kita mendapat sajian fakta hukum yang mengenaskan dalam perjalanan Republik ini. Mafia hukum bertebaran dimana-mana, bahkan sampai mencabik-cabik prosedur hukum yang telah dijalankan pemerintah. Makelar hukum yang biasa dikenal markus juga begityu perkasa merekayasa berbagai status hukum yang tak jelas duduk perkaranya.

Akhirnya, aparat penegak hukum menjadi aktor yang merusak tatanan sistem hukum itu sendiri. Fakta hukum di Indonesia inilah yang sekarang menjadi keluh-kesah masyarakat. Bahkan masyarakat sekarang tidak sedikit yang apriori, bahkan tidak lagi percaya atas kasus perkara yang diajukan ke meja hijau. Karena hukum sudah dibeli oleh oknum tak bertanggungjawab. Kasus “cicak” versus “buaya” yang sampai sekarang belum usai adalah fakta empiric bobroknya penegakan hukum di Indonesia.

Berangkat dari fakta inilah, menarik kalau kita menjelajah buku bertajuk “Etika dan Hukum; Relevansi Teori Hukum Kodrat Thomas Aquinas”. Bertolak dari pemikirannya Thomas Aquinas, penulis melihat bahwa hukum pada dasarnya merupakan “peta jalan” menuju kebahagiaan. Hukum merancang atau memetakan arah yang harus diambil manusia dalam perbuatan, jika manusia ingin mencapai tujuan akhir yang dicarinya.

Peta tersebut adalah hasil karya budi manusia, sebab sebelum peta itu dibuat terlebih dahulu orang harus memikirkan tujuannya dan jalan yang dapat menuntunnya kearah tujuan tersebut. Demikian juga arah dan tujuan hidup manusia. Dalam hal ini, hukum selalu merupakan perintah atau petunjuk akal budi yang mengatur perbuatan manusia menuju sasarannya, yakni kebahagiaanan kebaikan umum[9] (hlm. 243).

Alam pandangan hukum kodrat, manusia akan secara alamiah membentuk dan mengoraganisir diri dalam membentuk tatanan sosial dan politik. Semua itu dilakukan manusia demi memenuhi kebutuhan hidup bersama berdasarkan kebaikan dan kesejahteraan umum. Sebenarnya, bagi Aquinas, dalam diri manusia sudah ada tiga aspek pengaturan yang ditetapkan. Yang pertama, berhubungan dengan aturan akal budi, karena semua perilaku dan perasaan kita harus diatur berdasarkan aturan akal budi. Kedua, berhubungan dengan aturan yang berasal dari hukum ilahi, yang dipergunakan untuk mengatur manusia dalam segala kehidupannya.

Seandainya manusia menurut kodratnya harus hidup sendirian, dua aspek pengaturan ini sudah memadai, namun karena manusia menurut hukum kodratnya adalah makhluq politik dan makhluq sosial, maka diperlukan aturan ketiga, yakni manusia harus diarahkan untuk hidup (selalu) dalam hubungan dengan sesamanya.

Independensi manusia dalam menegakkan hukum ini mendapat perhatian serius dari Aquinas. Karena setiap persona mempunyai substansi kehidupannya sendiri yang berperan sangat penting dalam penegakan sebuah hukum. Nilai-nilai dasar kemanusiaan sebenarnya sudah melekat dalam diri persona manusia. Kedudukan yang substansial ini dikarenakan, pertama, manusia adalah makhluq otonom dan unik; kedua, manusia adalah persona yang korelatif. Otonomi dan kebebasan adalah dimensi transedental manusia sebagai persona. Manusia juga memiliki kodrat rasional, sehingga manusia adalah makhluq yang “sadar diri” atau memiliki kemampuan untuk berbuat secara manusiawi. Sedangkan dalam kodrat substansial, manusia mampu untuk menghadirkan diri dan berkembang sebagai subjek yang otonom.

Kodrat rasional yang substansial inilah yang membentuk pola etis kehidupan manusia. Karena dalam diri manusia terdapat kecenderungan pada kebaikan sesuai dengan kodrat yang juga berlaku untuk semua substansi, sedemikian rupa sehingga setiap substansi mengusahakan pelestarian keberadaannya sesuai dengan hekakat kodratnya. Dalam kaitan inilah, Aquinas menyatakan bahwa segala sesuatu yang diketahui hekaket tujuan akhir, memiliki hakekat baik. Pernyataan ini menjadi akar penjabaran Aquinas tentang teori moralnya. Karena makhluq rasional yang berakal budi, maka manusia haruslah “sadar diri” dalam posisinya sebagai makhluq. Dengan “adar diri” ini, manusia akan menjadi tuan atas perbuatannya. Tuan bagi perbuatan inilah yang mengantarkan manusia kepada hakekat kemanusiaanya, dan disitulah manusia dengan akal budinya berjalan dalam nilai etis moralnya dalam menjalankan kehidupan.

Akal budi manusia akan menuntun manusia untuk menemukan wujud kebaikan dan keadilan yang didambakan. Akal budi menjadi asas pertama perbuatan manusia, dan hukum merupakan aturan dan ukurannya, yang sudah seharusnya hukum memang bersumber dari akal budi. Jika hukum disusun supaya dapat mengikat perbuatan manusia, maka hukum harus adil dan membimbing manusia menuju tujuan akhir, yakni kebaikan. Kebaikan dan keadilan akan membuka keharusan ketaatan moral untuk menjadikan hukum sebagai penegak tata social yang harmonis dan seimbang. Rasa kebaikan dan keadilan akan membingkai moralitas dalam penegakan hukum.

Moralitas penegak hukum bisa ditegakkan dengan selalu mencerahkan akal budianya untuk terus “sadar diri” atas keberadaannya sebagai “tuan” atas perbuatan yang dijalankan. “Sadar diri” inilah yang menjadi pangkal tolak yang diajukan Aquinas dalam membingkai hubungan etika dalam penegakan hukum. Kesadaran diri manusia harus selalu diolah, karena bagi Aquinas, kesadaran diri merupakan potensi yang harus ditafsirkan secara kritis, sehingga akan melahirkan gagasan yang segar dan mencerahkan. Makhluq yang “sadar diri” pastilah akan membuka jalan baru kehidupan yang mencerahkan dan membahagiakan.

Dalam konteks ini, fakta rusaknya penegakan hukum di Indonesia bisa ditafsirkan sebagai ambruknya nilai “sadar diri”, sehingga jatuhlah nilai dan hekakat hukum. Penegak hukum bukan lagi “tuan” atas perbutannya, tetapi “tuan” bagi kekuasaan, uang, dan jabatan.[10]

 

 

2.4.   KEDUDUKAN AKHLAK DAN TASAWUF DALAM ISLAM SERTA HUBUNGAN KEDUANYA

A.                 Kedudukan akhlak dalam islam

Beberapa abad sebelum lahirnya agama islam disunia ini penuh kegelapan dengan runtuhnya peradaban manusia, yang sebenarnya diakibatkan oleh penyimpangan manusia dari agama tauhid yang telah dianut oleh leluhurnya, semenjak Nabi Adam As hingga Nabi Isa As.

Ajaran yang dibawa oleh nabi-nabi sejak awal hingga masa lahirnya agama islam selalu menjaga martabat kemanusiaan agar tidak mengalami penurunan yang berakibat menyamaai martabat kebinatangan. Tetapi apa yang dikhawtirkan oleh nabi2 betul-betul terjadi dikalangan manusia dimana mereka saling merusak dirinya dengan bermaacam kezaliman bahkan nabinya juga dimusuhi dengan dibunuh dengan alsan bahwa ialah yang menghalangi2 kebebbasan mereka melakukan hal-hal yang dikeendakinya.

Untuk mengetahui kedudukan akhlak dalam islam maka perlu diuraikan bahwa ada tiga macam sendi islam :

  1. Masalah Aqidah, yang meliputi keenam macam rukun islam.
  2. Masalah Syari’ah, yang meliputi pengabdian hamba terhadap tuhannya yang dapat dilihat dalam rukun islam yang lima.
  3. Masalah Ihsan, yang meliputi hubungan terhadap Allah SWT, terhadap manusia dan seluruh makhluk hidup didunia ini.

 

B.                 Kedudukan Tasawuf Dalam Islam

Telah disebutkan pembahasan dimuka , bahwa ajaran akhlak dan tasawuf terdapat dalam sendi ajaran ihsan, maka tasawuf itu sendiri merupakan pengalaman hamba yang melahirkan kebijakan rohani untuk mendapatkan ma’rifah kepada Allah SWT.

Mengenai kedudukan tasawuf dalam islam terdapat beberapa pendapat yang mengatakan, bahawa hal itu tidak termasuk bagian integral dari ajaran islam dengan mengmukakan argumentasi :

  1. Tidak terdapat satupun kata tasawuf dan sufi dalam Qur’an dan Hadits
  2. Banyak istikah tasawuf yang sering digunakan sufi yang tidak ditemukan oleh al qur;an dan hadis.
  3. Timbulnya istilah tasawuf dan sufi beserta dengan ajarannya baru dikenal pada abad hijriyah.
  4. Ajaran tasauf yang di amalkan oleh orang islam mirip dengan ajaran mistik yang telah diamalkan oleh umat terdahulu.

Ajaran tasauf dalam islam,memang tidak sama kedudukan hukumnya dengan rukun iman dan islam yang sifatnya wajib,tetapi ajaran tasauf bersifat sunnah.maka ulama tasauf sering menamakan ajaranya dengan istilah fadaiul aamal. Memang ajaran tasauf harus diakui bahwa tidak ada satupun ayat atau hadis yang memuat kata tasauf dan sufi, karena istilah ini baru timbul ketika ulama tasauf berusaha membukukan ajran itu. Uapaya ulama tasauf memperkenalkan ajranya lewat metode peribadatan dan istilah-istilah yang telah diperoleh dari pengalaman batinya, yang memang metode dan istlah itu tidak didapatkan ayatnya di dalam al qur,an dan hadis. Tetapi sebenarnya ciptaan ulama tasawuf tentang hal tersebut, di dasarkan pada al qur,an dan hadits dengan perkataan udhkuru atau fadhuru.

Ulama tasawuf yang sering juga disebut ulama Al- Muhaqiqin membuat tatacara peribadatan unrtuk mencapai tujuan tasawuf berdasarkan konsepsi dan motivasi beberapa ayat Al-Qur’an dan Hadits, yang artinya :

sesungguhnya kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.Kemudian kami kembalikan ketmpat yang serendah-rendahnya (neraka ).

Dalam ayat pertama diterangkan bahwa manusia diciptakan sebaik-baiknya. Bahwa manusia diciptakan sebaik-baik kejadian, namun karna perbuatan manusia itu sendiri, maka Allah mengembalikannyakepada tempat yang hina.

Ajaran tasawuf termasuk ke dalam ajaran islam yang tercakup dalam sendi ihsan, yang berfungsi memperkuat sendi Aqidah ( Keimanan ) dan sendi Shari’ah. Maka sering kita jumpai pembagian tasawuf menjdai tiga macam, yaitu :

  1. Tasawuf Aqidah : yaitu lingkup pembicaraan tasawuf yang menekankan maslah-masalah metafisis ( hal-hal yang ghaib ), yg unsure unsurnya adalah keimanan kepada tuhan, seperti adanya malaikat, Syurga dan neraka dan sebagainya.
  2. Tasawuf Ibadah : yaitu tasawuf yang menekankan pembicaraan dalam masalah rahasia Ibadah ( Asraru Al Ibadah ) . disamping itu Hamba yang melakukan ibadah, dibagi menjadi tiga tingkatan, yaitu
  3. Tingkatan orang-orang biasa (Al-Awam ) sebagai tingkatan pertama.
  4. Tingkatan orang-orang yang istimewa (Al-Khawas ) sebagai tiingkatan kedua.
  5. Tingkatan orang-orang yang Teristimewa atau yang luar biasa sebagai ( Khawas Al Khawas ) tingkatan yang ketiga.

Kalau tingkatan pertama dimaksudkan sebagai orang-orang biasa pada umumnya, maka tingkatan kedua dimaksudkan sebagai para Wali ( Al Aulia ), sedangkan tingkatan ketiga dimaksudkan sebagai para nabi ( Al Anbiya’)

  1. Tasawuf Akhlaki : yaitu tasawuf yang menenkankan pembahasan pada budi pekerti yang akan mengantarkan manusia mencapai kebahagiaan dunia akhirat, sehingga di dalamnya dibahas beberapa masalah akhlak, antara lain :
  2. Bertaubat ( At-Taubah), yaitu keinsafan seseorang dari perbuatan yang buruk, sehingga ia menyesali perbuatannya, lalu melakukan perbuatan baik.
  3. Bersyukur ( As-Shukru), yaitu berterimakasih kepada Allah dengan menggunakan segala nikmatnya kepada hal-hal yang dipertintahkannya.
  4. Bersabar (Ash-Sabru), yaitu tahan terhadap kesulitan dan musibah yang menimpanya.
  5. Bertawakal (At-Tawakkul), yaitu memasrahkan sesuatu kepada Allah SWT.
  6. Bersikap iklas (Al-Ikhlas), yaitu membersihan perbuatan dari riya (sifat yang menunjuk-nunjukan kepada orang lain), demi kejernihan perbuatan yang kita lakukan.

2.5.   HUBUNGAN ILMU AKHLAK DENGAN ILMU LAINNYA

A.     Hubungan Ilmu Akhlak dengan Ilmu Tasawuf

Para ahli ilmu Tasawuf pada umumnya membagi tasawuf kepada 3 bagian yaitu tasawuf falsafi, tasawuf akhlaki dan tasawuf amali. Ketiga tasawuf ini memiliki tujuan yang sama yaitu mendekatkan diri kepada allah dengan cara membersihkan diri dari perbuatan yang tercela dan menghias diri dengan perbuatan yang terpuji.

Pada tasawuf falsafi pendekatan yang digunakan pendekatan rasio atau akal pikiran. Sedangkan tasawuf akhlaki pendekatan yang digunakan adalah pendekatan akhlak yang tahapannya terdiri dari takhalli,tahalli dabn tajalli. Sedangkan tasawuf amali pendekatan yang digunakan adalah pendekatan amaliayah atau wirid.

Tasawuf pada hakikatnya melakukan serangkaian ibadah seperti sholat, puasa, haji, dzikir, dan lainnya. Ibadah yang dilakukan dalam rangka tasawuf itu erat hubungannya dengan akhlak.

Dalam hubungan ini Harun Nasution mengetakan bahwa ibadah dalam islam erat sekali hubungannya dengan pendidikan akhlak. Ibadah dalam al-Qur’an dikaitkan dengan takwa dan takwa berarti melaksanakan perintah tuhan dan menjauhi larangannya yaitu orang-orang yang berbuat baik dan jauh dari yang tidak baik. Inilah yang disebut denagn ajaran amar ma’ruf nahi munkar. Mengajak orang pada kebaikan dan mencegah orang dari hal-hal yang tidak baik.

B.     HUBUNGAN AKHLAK DENGAN TASAWUF DALAM ISLAM

Untuk mengetahui hubungan Akhlak dengan Tasawuf dalam islam, maka ada beberapa pertanyaan yang dapat dijadikan keterangan; misalnya Ulama yang mengatakan bahwa akhlak itu merupakan pankal tolak tasawuf, sedangkan Tasawuf adalah batas akhir akhlak.

Begitu juga halnya pernyataan Al-Kattaniy yang telah dikemukakan oleh Imam Al-Gazali yang menyatakan hubungan yang sangat erat antara akhlak dengan Tasawuf yang dilukiskan dalam pernyataan yang berbunyi :

Artinya: Tasawuf itu adalah budi pekerti, barang siapa yang menyiapkan bekal atas mu dalam budi pekerti, maka berarti ia menyiapkan bekal atas dirimu dalam Tasawuf.

Untuk memperkuat pemahaman tentang keseimbangan dunia dengan urusan akhirat yang harus diperhatikan oleh Islam, maka ada salah satu hadits yang menerangkannya :

اِعْمَلْ عَمَلَ امْرِئً يَظُنُّ أَنْ لَنْ يَمُوْتَ أَبَدًا , وَاحْذَرْحَذْرَامْرِئٍ أَنْ يَمُوْتَ غَدًا ( الروي فى السنن عن عمرو )[11]

Artinya: Kerjakanlah (sesuatu yang sama dengan)amalan seseorang yang tidak akan mati selama-lamany, dan lakukanlah (sesuatu yang sama dengan) perbuatan seseorang yang akan mati besok. Perawi hadits ini terdapat dalam Kitab Sunnah, yang bersumber dari ‘Amr.

Ada dua macam pemahaman untuk yang terkandungan dalam hadits ini, yaitu:

  1. Mengandung pemahaman untuk menyeimbangan urusan dunia dengan akhirat, yang harus dilakukan dengan volume waktu dan tenaga yang seimbang.
  2. Mengandung pemahaman tentang keharusan bersungguh-sungguh bila melakukan urusan dunia, dan berbuat dengan rajin bila mengerjakan urusan istirahat.

C.      Hubungan Ilmu Akhlak dengan Ilmu Tauhid

Ilmu tauhid adalah ilmu yang membahas tentang cara-cara mengesakan tuhan, selain itu ilmu ini juga disebut sebagai ilmu Ushul al-din, selain itu ilmu ini disebut juga ilmu aqa’id atau keyakinan-keyakinan.

Ilmu tauhid disebut juga ilmu kalam berarti ilmu yang membahas tentang kata-kata atau silat lidah dalam rangka mempertahankan pendapat dan pendirian masing-masing.

Hubungan ilmu akhlak dengan ilmu tauhid dapat dilihat melalui analisi yaitu:

pertama dilihat dari segi objek pembahasannya, ilmu tauhid membahas masalah tuhan baik dari segi zat, sifat dan perbuatannya, ilmu tauhid akan mengarahkan manusia menjadi ikhlas dan keikhlasan ini merupakan salah satu akhlak yang mulia.

Kedua dilihat dari segi fungsinya ilmu tauhid menghendaki agar seseorang yang bertauhid tidak hanya cukup dengan menghafal rukun iman yang enam dengan dalil-dalilnya yang terpenting adalah agar orang yang bertauhid itu meniru dan mencontoh terhadap subjek yang terdapat dalam rukun iman itu. Jika kita percaya allah bahwa allah memiliki sifat-sifat tuhan itu maka sebaiknya manusia meniru sifat tersebut dengan mengembangkan sikap kasih sayang dimuka bumi.

Demikian juga jika seseorang beriman kepada malaikat maka hendaknya meniru sifat-sifat yang terdapat pada malaikat seperti jujur, tidak pernah durhaka,dan patuh terhadap perintah tuhan. Dengan cara demikian percaya kepada malaikat akan membawa kepada perbaikan akhlak yang mulia sebagai mana firman allah :

$pkš‰r’¯»tƒ tûïÏ%©!$# (#qãZtB#uä (#þqè% ö/ä3|¡àÿRr& ö/ä3‹Î=÷dr&ur #Y‘$tR $ydߊqè%ur â¨$¨Z9$# äou‘$yfÏtø:$#ur $pköŽn=tæ îps3Í´¯»n=tB ÔâŸxÏî ׊#y‰Ï© žw tbqÝÁ÷ètƒ ©!$# !$tB öNèdttBr& tbqè=yèøÿtƒur $tB tbrâsD÷sムÇÏÈ

Artinya : “(malaikat-malaikat) itu tidak mendurhakai allah terhadap apa yang diperintahkannyakepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkannya”(Qs Al-Tahrim{66}:6)”

 

 

$¨B àáÏÿù=tƒ `ÏB @Aöqs% žwÎ) Ïm÷ƒy‰s9 ë=‹Ï%u‘ ӉŠÏGtã ÇÊÑÈ

Artinya :“Tiada suatu ucapannya yang diucapkannya melainkan ada didekatnya malaikat pengawas yang selalu hadirQs Qaaf{50}:18)”

 

Selanjutnya beriman kepada kitab-kitab yang diturunkan Tuhan khususnya Al-Quran, maka secara akhlaki harus diikuti dengan upaya menjadikan Al-Quran sebagai wasit, hakim serta imam dalam kehidupan dan diikuti dengan mengamalkan segala perintah yang ada dalam Al-Quran dan menjauhi apa yang dilarangnya. Firman allah yang artinya:

ô‰s)©9 tb%x. öNä3s9 ’Îû ÉAqߙu‘ «!$# îouqó™é& ×puZ|¡ym `yJÏj9 tb%x. (#qã_ötƒ ©!$# tPöqu‹ø9$#ur tÅzFy$# tx.sŒur ©!$# #ZŽÏVx. ÇËÊÈ

Artinya : “sesungguhnya telah ada pada diri rasullullah itu suri teladan yang baik bagimu yaitu orang-orang yang mengharap rahmat allah dan kedatangan hari kiamat dan dia banyak menyebut allah (Qs Al-Ahzab{33}:21).

 

Ayat-ayat tersebut memberi petunjuk dan mengingatkan kepada manusia bahwa pada diri rasulullah sudah terdapat contoh akhlak yang mulia. Jika hal tersebut dinyatakan dalam Al-quran maka makudnya adalah agar diamalkan. Dengsn cara demikian beriman kepada para rasul akan menimbulkan akhlak yang mulia. Hal ini dapat diperkuat dengan cara meniru sifat-sifat yang wajib pada rasul yaitu sifat shidik, amanah, tabliqh dan fathanah. Jika semua itu ditiru oleh manusia yang mengimaninya, maka akan dapat menimbulkan akhlak yang mulia, dan disinilah letak hubungan Ilmu Akhlak dan Ilmu Tauhid.

Rukun iman yang ke enam ternyata erat kaitannya dengan pembinaan akhlak yang mulia. Dengan demikian, dalam rangka pegembangan Ilmu Akhlak, bahan-bahanya dapat digali dari ajaran tauhid atau keimanan tersebut.

Hubungan Ilmu Tauhid dengan Ilmu Akhlak dapat pula dilihat dari erat kaitan antara iman dan amal salih misalnya kit abaca ayat yang berbunyi:

 

Ÿxsù y7În/u‘ur Ÿw šcqãYÏB÷sム4Ó®Lym x8qßJÅj3ysム$yJŠÏù tyfx© óOßgoY÷t/ §NèO Ÿw (#r߉Ågs† þ’Îû öNÎhÅ¡àÿRr& %[`tym $£JÏiB |MøŠŸÒs% (#qßJÏk=|¡ç„ur $VJŠÎ=ó¡n@ ÇÏÎÈ

Artinya : “Maka demi Tuhan engkau, mereka belumlah dinamakan beriman, sebelum mereka meminta keputusan kepada engkau (muhammad) dalam perkara yang menjadi perselisihan diantara mereka, kemudian itu mereka tidak merasa keberatan dalam hati mereka terhadap apa yang telah engkau putuskan dan mereka menerima dengan senang hati. (Qs Al-Nisa{4}:65)”

 

$yJ¯RÎ) tb%x. tAöqs% tûüÏZÏB÷sßJø9$# #sŒÎ) (#þqããߊ ’n<Î) «!$# ¾Ï&Î!qߙu‘ur u/ä3ósu‹Ï9 öNßgoY÷t/ br& (#qä9qà)tƒ $uZ÷èÏJy™ $uZ÷èsÛr&ur 4 y7Í´¯»s9’ré&ur ãNèd tbqßsÎ=øÿßJø9$# ÇÎÊÈ

Artinya : “ucapan orang yang beriman itu, apabila mereka dipanggil kepada allah dan rasulnya untuk diputuskan perkara diantara mereka, hanyalah mengatakan: “kami dengar dan kami patuhi”, dan itulah orang yang beruntung. (Qs Al-Nur{24}51).

$yJ¯RÎ) šcqãYÏB÷sßJø9$# tûïÏ%©!$# (#qãZtB#uä «!$$Î/ ¾Ï&Î!qߙu‘ur §NèO öNs9 (#qç/$s?ötƒ (#r߉yg»y_ur öNÎgÏ9ºuqøBr’Î/ óOÎgÅ¡àÿRr&ur ’Îû È@‹Î6y™ «!$# 4 y7Í´¯»s9’ré& ãNèd šcqè%ω»¢Á9$# ÇÊÎÈ

Artinya : “sesungguhnya orang-orang yang beriman itu ialah mereka yang beriman kepada allah dan rasulnya, kemudian itu mereka tidak ragu-ragu dan senantiasa berjuang dengan harta dan dirinya dijalan allah. Itulah orang yang benar (keimananya). (Qs Al-Hujurat,{49}:15).

 

Ayat-ayat diatas memberi petunjuk dengan jelas bahwa keimanan harus dimanifestasikan dalam perbuatan akhlak dalam bentuk kerelaan dalam menerima keputusan yang diberikan nabi terhadap perkara yang diperselisihkan diantara manusia, patuh dan tunduk terhadap keputusan allah dan rasulnya, bergetar hatinya jika mendengar ayat-ayat allah dibacakan, bertawakal, melaksanakan sholat yang khusyu, berinfak dijalan allah, menjauhi perbuatan yang tidak ada gunakan, menjaga fajrinya dan tidak ragu-ragu dalam berjuang dijalan allah. Disinilah letak hubungan antara keimanan dengan pembentukan akhak.

Ilmu Tauhid tampil memberikan landasan terhadap Ilmu Akhlak dan Ilmu Akhlak t ampil memberikan penjabaran dan pengamalan dari Ilmu Tauhid. Tauhid tanpa akhlak yang mulia tidak akan ada artinya, dan akhlak yang mulia tanpa tauhid tidak akan kokoh. Selain itu Tauhid memberikan arah terhadap akhlak, dan akhlak memberi isi terhadap arahan tersebut. Disinilah letak nya hubungan yang erat dan dekat antara tauhid dan akhlak.

 

 

 

D.     Hubungan Ilmu Akhlak dengan Ilmu Jiwa

Ilmu jiwa mengarah pembahasannya pada aspek batin manusiadengan cara menginterprestasikan prilakunya yang tampak. Melalui bantuan informasi yang diberikan oleh Ilmu Jiwa atau potensi kejiwaan yang diberikan al-Quran, maka secara teoritis Ilmu Akhlak dapat dibangun dengan kokoh.

Dalam diri manusia terdapat potensi rohaniah yang cendrung kepada kebaikan dan keburukan. Potensi rohaniah ini dikaji dalam Ilmu Jiwa. Untuk mengembangkan Ilmu Akhlak kita dapat memanfaatkan informasi yang diberikan oleh Ilmu Jiwa.

Selain itu dalam Ilmu Jiwa juga terdapat perbedaan psikologis yang dialami seseorang pada setiap jenjang usianya. Misalnya pada usia balita cendrung emosional dan manja pada usia anak-anak cendrung meniru orang tuanya dan bersikap rekreatif. Gejala psikologis seperti ini akan memberikan informasi tentang perlunya menyampaikan ajaran akhlak yang sesuai dengan perkembangan jiwanya. Dalam kaitan ini dapat dirumuskan sejumlah metode dalam menanamkan akhlak yang mulia. Dengan demikian Ilmu Akhlak dapat memberikan masukan dalam rangka merumuskan tentang metode dan pendekatan dalam pembinaan akhlak.

E.      Hubungan Ilmu Jiwa dengan Ilmu Pendidikan

Semua aspek pendidikan ditujukan pada tercapainya tujuan pendidikan yaitu banyak berhubungan dengan kualitas manusia yang berakhlak. Tujuan ilsafat ependidikan islam yaitu terbentuknya seorang hamba allah yang patuh dan tunduk melaksanakan segala perintahnya dan menjauhi segala larangannya sert memiliki sifat-sifat dan akhlak yang mulia. Rumusan ini sangat jelas menjelaskan bahwa Ilmu Akhlak erat kaitanya pendidikan Islam.

 

 

 

BAB III

PENUTUP

3.1.                      kesimpulan

Pada pembahasan ini dapat kita simpulkan bahwa hubungan Akhlak tasawuf sangat perlu kita pelajari, karena hal ini membahas tentang tujuan tasawuf yaitu sebagai berikut:

  1. bertujuan untuk memperoleh hubungan langsung dan disadari dengan Tuhan, sehingga disadari benar bahwa seseorang berada di hadirat Tuhan dan intisari dari itu adalah kesadaran akan adanya komunikasi dan dialog antara roh manusia dengan Tuhan dengan cara mengasingkan diri dan berkontemplasi.
  2. Lebih menetahui tentang Tasawuf, yang merupakan salah satu ilmu yang tentu saja berhubungan dengan ilmu lainnya. Keterkaitan ini kadang-kadang dilihat dari persamaan objek, persamaan sudut pandang, persamaan sumber dan lain sebagainya.

3.2.                      Saran

Dengan pengetahuan tentang tasawuf ini diharapkan agar kita senantiasa bertindak dan berprilaku yang seimbang sesuai dengan ajaran yang ada dalam agama islam supaya kita bisa selamat dunia akhirat dan memperoleh kebahagiaan yang sejati.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Daftar Pustaka

  1. Abuddin nata, Akhlak tasawuf dan karakter mulia,(jakarta:rajawali pers,2015).
  2. Mahjuddin, Akhlak Tasawuf.:(Jakarta: kalam mulia,2009)
  3. Harun nasution. Falsafah dan mistisisme dalam islam, ( jakarta: bulan bintang, 1995)
  4. Husnan Malik. Esensi Tauhid Dan Syirik Dalam Islam. Dosen Metafisika UNPAB
  5. Sumaryono,Etika dan Hukum (Yogyakarta :kanisius,2006)
  6. Akhlak tasawuf I.(jakarta: kalam mulia,2009 )
  7. Barmawy Umary.Materia Akhlak (Solo: Ramadhani,1990)
  8. Ihsan Sanusi, Akhlak tasawuf,(batusangkar:STAIN Batusangkar pres,2012),
  9. Hamka,tasawuf modern,(Jakarta:pustaka panjimas,1990)

[1] Pengarang buku Materia Akhlak, terbitan solo,1978.

[2] Abuddin nata, Akhlak tasawuf dan karakter mulia,(jakarta:rajawali pers,2015).h.154

 

[3] Ihsan Sanusi, Akhlak tasawuf,(batusangkar:STAIN Batusangkar pres,2012),h.92

[4] Hamka,tasawuf modern,(Jakarta:pustaka panjimas,1990),h 12

[5] Mahjuddin, Akhlak Tasawuf.:(Jakarta: Radar jaya offset, 2009) h. 65-67

[6] Harun nasution. Falsafah dan mistisisme dalam islam, ( jakarta: bulan bintang, 1995), h.57

[7] H. Husnan Malik SH. Esensi Tauhid Dan Syirik Dalam Islam. Dosen Metafisika UNPAB

[8] Ibid

[9] Sumaryono,Etika dan Hukum (Yogyakarta :kanisius,2006),h. 243

[10] Ibid

[11] Mahjuddin. Akhlak tasawuf I.(jakarta: kalam mulia,2009 ) h.195

marketing plan PT Melia Sehat Sejahtera

Marketing Plan

 

Mengapa PT. Melia Sehat Sejahtera Kami Tawarkan?

Sebagai Solusi Penghasilan Harian, Mingguan, Bulanan dan TahunanTanpa Batas

Marketing Plan PT. Melia Sehat Sejahtera (MSS)

 

Marketing Plan PT. Melia Sehat Sejahtera

 

a. Marketing Plan PT. Melia Sehat Sejahtera adalah pelopor marketing plan yang revolusioner, yang berpihak kepada seluruh member yang belom pernah dilakukan oleh business MLM di Indonesia sebelumnya, dan mampu mengatasi trauma dan permasalhan member di semua busines meltilevel marketing.

  1. Pelopor pembayaran bonus tercepat (harian)
  2. Pelopor pembayaran bonus terbesar (jutaan rupiah setiap hari, setiap minggu, setiap bulan, dan setiap tahun)
  3. Pelopor perhitungan bonus yang transparan dan mudah dimengerti
  4. Pelopor bisnis MLM tanpa ada tutup point (belanja dulu baru dapat bonus), tapi dengan sistem belanja ulang otomatis/automaintain (dapet bonus dulu baru belanja)

b. Pendaftaran sekali seumur hidup dan hak bisnis diwariskan

c. Bekerja ringan dengan hanya membina dua group downline tiap unitbisnis

 

b. Marketing Plan PT. Melia Sehat Sejahtera memiliki konsep hanya membangun dua jaringan group dengan perhitungan bonus yang sangat sederhana dan transparan, nilai bonus yang besar dan tahan lama artinya perusahaan memeberikan keamanan dan kenyamanan berbisnis untuk jangka panjang.

c. Marketing Plan PT. Melia Sehat Sejahtera adalah PELOPOR bisnis yang membayar BONUS HARIAN, BONUS MINGGUAN, BONUS BULANAN, DAN BONUS TAHUNAN tanpa syarat Tutup Point. Ini akan memberikan peluang yang besar bagi para member dan leader yang aktif untuk meningkatkan penghasilan tanpa batas.

d. Marketing Plan PT. Melia Sehat Sejahtera adalah Marketing Plan bisnis MLM yang telah teruji, terlama, dan teraman di INDONMESIA dan di ASIA. Marketing Plan terlama di Asia Pasific dengan sistem BINARY.

 

Perbedaan Marketing Plan PT. Melia Sehat Sejahtera dengan perusahaan MLM lain yang ada di Indonesia:

PT. MSS (Melia Sehat Sejahtera)                                  MLM lain

 

1. Modal SEKALI SEUMUR HIDUP     1. Modal (belanja) berkali-kali     

2. Bonus HARIAN (100rb-12.75jt/hari)   2. Bonus dibayar rata-rata 30-45 hari kerja

3. Tidak ada tutup point                              3. TUTUP POINT/syarat dibayar bonus

4. Tidak ada peringkat                                4. Sistem peringkat/jabatan/level-level

5. Bonus berupa uang CASH                     5. Bonus berupa REWARDS/iming-iming 

6. Bonus langsung masuk ke rekening       6. Bonus harus ke stokist                          

7. Poduk: Propolis dan Melia Biyang      7. Produk banyak

8. System Binary (2 kaki)                           8. System Matahari (banyak kaki)             

9. Kerja Team (gotong royong)                  9. Kerja sendirian jadi SALES

                                                      

Cara Bergabung Menjadi Member PT. Melia Sehat Sejahtera

  • Calon Member harus menghubungi kami member/leaderaktiv yang menginformasikan ini bisnis untuk melakukan pendaftaran di stokist-stokist resmi atau di kantor pusat. Call me (Yade Zaenal Mutaqin/INDKJ0288A): 0896 3303 4599 atau 0821 1682 2996 PIN BB: 25A8386E untuk memandu anda dalam melakukan proses pendaftaran.
  • Calon Member mendaftar dan sekaligus membeli produk sesuai dengan paket yang diinginkan. Satu paket Melia Propolis berisi 7 botol, satu paket Melia Biyang berisi 4 botol.
  • Pendaftarn dilakukan sekali seumur hidup tanpa harus dipenjang dan calon member akan mendapan website pribadi, brochure, formulir, buku panduan, no ID dan password yang akan diberikan ama orang yang mensponsori (mengajak).

Pendaftaran: Rp. 30.000,- dan akan mendapat:

  • ID + Password
  • Starter Kit (buku panduan)
  • Brosure & formulir
  • Website Pribadi &diwariskan

Pembelian Porduk:

  • Melia Propolis 1 paket (isi 7 botol) : Rp. 550.000,-  + Rp. 55.000,- (PPN 10%) = Rp. 605.000,-
  • Melia Biyang 1 paket (isi 4 botol)  :  Rp. 550.000,- + Rp. 55.000,- (PPN 10%) = Rp. 605.000,-

Unit Bergabung di Bisnis PT Melia Sehat Sejahtera:

  • 1 paket bergabung = Rp. 635.000,- Potensi Bonus Harian= Rp. 850.000,-/hari
  • 3 paket bergabung = Rp. 1.845.000,- Potensi Bonus Harian= Rp. 2.550.000,-/hari
  • 7 paket bergabung= Rp. 4.265.000,- Potensi Bonus Harian= Rp. 5.950.000,-/hari
  • 15 paket bergabung= Rp. 9.105.000,- Potensi Bonus Harian= Rp. 12.750.000,-/hari 

 “Bergabung 7 dan 15 paket lebih baik daripada bergabung 3 atau 1 paket bisnis”

 

Modal Bergabung di PT MSS (Melia Sehat Sejahtera)

 

Note: Modal (pembelian produk) hanya 1X seumur dunia (diwariskan)

 

 

Cara Membangun Jaringan di PT. Melia Sehat Sejahtera

Member mengajak ,minimal dua orang baru untuk bergabung (membeli) produk Melia Propolis atau Melia Biyang, yaitu member A dan member B, kemudian melakukan pembinaan agar berkembang.

 

Format Jaringan

Format Jaringan PT. Melia Sehat Sejahtera

 

Jenis Bonus Member di PT. Melia Sehat Sejahtera

Jenis Bonus                                               Sistem Pembayaran

 

1. Bonus Sponsor                                       Harian 

2. Bonus Leadership                                  Harian

3. Bonus Retail                                          Mingguan

4. Bonus Group Retail                               Mingguan

5. Bonus Unilevel                                      Bulanan

6. Bonus Investasi                                     Tahunan

 

Sistem Pembayaran Bonus di PT. Melia Sehat Sejahtera

a. Pembayaran Bonus Harian (Bonus Sponsor dan Bonus Leadership)

 

Posting                                                       Pembayaran (transfer ke rekening bank)

Senin                                                          Selasa

Selasa                                                         Rabu

Rabu                                                           Kamis

Kamis                                                         Jum’at

Jum’at                                                         Senin

Sabtu                                                          Senin   

 

b. Pembayaran Bonus Mingguan (Bonus Retail dan Bonus Group Retail)

 

Posting                                                      Pembayaran (transfer ke rekening bank)

Senin s.d sabtu                                         Senin

 

c. Pembayaran Bonus Bulanan (Bonus Unilevel)

 

Posting                                                      Pembayaran (transfer ke rekening bank)

dari tanggal 1 s.d akhir bulan                setiap tanggal 20 bulan berikutnya

d. Pembayaran Bonus Tahunan (investasi)
Bonus tahunan boleh diambil setiap akhir tahun.

=====================================================================

Perhitungan Bonus member PT. Melia Sehat Sejahtera

 1. Bonus Sponsor/Bonus Mengajak/Discount Promosi (Pembayaran Harian)

  • Mengajak A bergabung 1 unit bisnis, anda memperoleh bonus Rp. 100.000,-
  • Mengajak A bergabung 3 unit bisnis, anda memperoleh bonus Rp. 300.000,-
  • Mengajak A bergabung 7 unit bisnis, anda memperoleh bonus Rp. 700.000,-
  • Mengajak A bergabung 15 unit bisnis, anda memperoleh bonus Rp. 1.500.000,-

Contoh Bonus Sponsore/Discount Promosi:

Diskon Promosi

2. Bonus Leadership/Discount Leadership/Bonus Pembinaan Team (Pembayaran Harian)

Bonus Leadership
  dibayar  satu hari kerja (harian) dengan batas maksimal 10 paket di tim kiri dan 10 paket di tim kanan dengan bayaran maximal Rp. 850.000,- per harinya untuk satu paket bisnis atau setara dengan Rp. 20.400.000,- per bulannya.

Discount Leadership PT. MSS (Melia Sehat Sejahtera)

         

Potensi Bonus Leadership

Bonus Leadership

 

 

 

System pembayaran Discount Promosi dan Discount Leadership

Posting dan Sistem Pembayar Bonus harian

3. Bonus Retail/Discount Retail (Pembayaraan Mingguan)

  • Setiap member yang menjual botolan dapat melakukan posting botolan dan akan memperoleh bonus sebesar 20% dari setiap botol yang diposting selain keuntungan langsung dari selisih penjualan.
  • Total posting botolan tidak dibatasi, dimana pembayaran bonusnya akan dibayar setiap hari senin setelah omset total posting botolan dihitung dari hari senin s.d hari sabtu.

 

Bonus Retail/Discount Retail

 

 Contoh: 

Jika member posting 1 botol Melia Propolis, maka member akan emperoleh bonus Rp. 15.750,-  Jika dalam seminggu member posting botolan 150 botol Melia Propolis, maka member akan memperoleh Bonus Retail Melia Propolis 150 x Rp.15.750,- = Rp. 2.362.500,-  dan ditransfer hari senin.


Jika member posting 1 botol Melia biyang, makamember akan memperoleh bonus Rp. 27.500,- Jika dalam satu minggu member posting 150 botol Melia Biyang, maka member akan memperoleh Bonus Retail Melia Biyang 150 x Rp. 27.500,- = Rp. 4.125.000,- ditransfer hari senin

 

Jadi, jika anda melakukan posting botolan 150 botol Melia Propolis dan 150 botol Melia Biyang setiap seminggu, maka anda akan memperoleh total Bonus Retail anda sebesar Rp.6.487.500,- per minggu, setara Rp. 25jt per bulan.

 

 

4. Bonus Group Retail/discount Group Retail (Pembayaran Mingguan)

  • Bonus Group Retail adalah bonus para upline yang dihitung dari total posting botolan di setiap level jaringannya.
  • Upline akan memperoleh Bonus Group Retail jika posting minimal 1 botol mau 1 botol Melia Propolis atau 1 botol Melia Biyang dalam minggu bersangkutan, jika tidak maka bonus akan pass up.

Bonus Group Retail

 

Contoh:
Jika seluruh jaringan anda melakukan posting dalam 1 minggu sebanyak 3000 botol Melia Propolis dan 3000 botol Melia Biyang, maka perhitungan Bonus Group Retail adalah:

  • Jika kita anggap semua persentase bonus dihitung 3% saja untuk Melia Propolis, maka 3% dari harga member untuk Melia Propolis adalah Rp. 2.358,- x 3000 botol posting jaringan anda untuk Melia Propolis  = Rp. 7.074.000,-
  • Jika kita anggap semua persentase bonus dihitung 3% saja untuk Melia Biyang, maka 3% dari harga member untuk Melia Biyang adalah Rp. 4.125,- x 3000 botol posting jaringan anda untuk Melia Biyang = Rp. 12.375.000,-

Maka total Bonus Group Retail dalam satu minggu dengan total posting seluruh jaringan anda 3000 botol Melia Propolis dan 3000 botol Melia Biyang adalah Rp. 7.074.000,- + 12.375.000,- = Rp. 19.449.000,- per minggu.

 

“Bonus Group Retail akan dibayar berkali-kali jika anda bergabung lebih dari 1 paket sesuai dengan line penjualan dan unit bisnis yang anda miliki segaris keatas”

 

5. Bonus Unilevel  (Pembayaran Bulanan)

 

Bonus unilevel adalah bonus yang didapatkan karena belanja ulang otomatis (automaintain)

Bonus belanja ulang otomatis produk (automaintain) adalah didapatkan dari pembayaran bonus harian (sponsor dan leadership) sebesar 30% dengan maksimal Rp. 750.000, / bulan /paket bisnis tanpa mengeluarkan uang saku kembali.

 

Sistem Pembayaran Bonus Automaintain

 

Contoh pembayaran bonus produk (automaintain):

 

Automaintain (Bonus Produk)

Bonus produk (automaintain) bisa diklaim di bulan berikutnya ke stokist terdekat dengan 10 botol Propolis. Bila belom mencapai total bonus produk Rp. 750.000,-  anda tetap berhak mengklaim bonus produk sesuai dengan jumlah total automaintain anda dan ditukar dengan produk Melia Propolis atau Melia Biyang:

     Melia Proplis: Rp. 75.000,- per botol

     Melia Biyang: Rp. 187.500,- per botol

 

Apabila member telah bisa mencapai total bonus produk (automaintain) sebesar Rp. 750.000,- setiap bulannya, maka member bersangkutan berhak mendapatkan bonus unilevel (bonus bulanan) yang dibayar setiap tanggal 20 dibulan berikutnya.

 

 Rumus Bonus Unilevel

Rumus Bonus Unilevel

 

Y adalah total nilai belanja ulang otomatis (automaintain) setiap titik atau paket jaringan anda dihitung dalam sebulan

Apabila titik bisnis dibawah anda sudah mencapai total bonus produk (automaintain) sebesar Rp. 750.000,- didalam sebulan, maka anda berhak mendapat bonus unilevel sebesar Rp. 21.000,- per titik tersebut.

 

Contoh bonus unilevel:

Potensi bonus Unilevel per 1 unit bisnis

 

 Bonus unilevel dibayar sampai kedalaman 11 level kompres

Yang dimaksud dengan 1 level kompres adalah titik automaintain (Rp. 750.000,-) anda ketemu titik automaintain (Rp. 750.000,-) jaringan anda dalam satu line.

 

Contoh 1 level kompres:

11 level kompress bonus unilevel

       

 

 6. Bonus Tahunan (Bonus Investasi Tahunan/Deviden)

  • Setiap bonus-bonus yang anda dapatkan (discount promosi, discount leadership, bonus unilevel dan discount group retail) akan disimpan 3% untuk di jadikan deviden/tabungan investasi anda yang disimpan di sebuah perusahaan pembiayaan (Melia Finance) yang dikelola oleh Management PT. MSS.
  • Perusahaan pembiayaan (Melia Finance) ini dimiliki oleh seluruh member PT. Melia Sehat Sejahtera dari tabungan investasi anda yang 3% akan dijadikan saham deviden anda.
  • Perusahaan pembiayaan ini akan membiayai atau membeli saham-saham perusahaan besar di Indonesia seperti perusahaan telekomunikasi, hotel, jalan tol, travel, airline, dsb.
  • Anda berhak mengambil bonus tahunan anda untuk keperluan pribadi anda masing-masing di tiap akhir tahun. Jika anda tidak mengambil bonus tahunan anda, maka bonus itu akan terus diakumulasi sebagai investasi anda di perusahaan pembiayaan ini.

Video Cara Bergabung di PT. MSS dan Perhitungan Bonus-bonusnya

 

 

 

Alasan mengapa mengambil unit bisnis lebih diawal, karena akan mempengaruhi pilipatgandaan penghasilan anda di kemudian hari. Semakin banyak unit bisnis yang anda ambil, semakin besar potensi penghasilan anda dari orang-orang yang gabung duluan atau upline anda, asalkan unit bisnis anda lebih daripada mereka.

 

 

Potensi Bonus Leadership dan Unilevel

“Peluang begabung dengan 7 unit dan 15 unit bisnis akan lebih menguntungkan dibanding bergabung dengan 1 unit atau 3 unit bisnis”

  ===============================================

 

perjalanan bukan menandakan panjang jarak tetapi biografi kehidupan yang dipenuhi keikhlasan hati sanubari